Fenomena Tawuran Antar Pelajar

tawuran antar pelajarFenomena tawuran antar pelajar yang kian marak akhir-akhir ini di sudah bukan sekedar tawuran remaja biasa. Perkelahian beramai-ramai tersebut bukan dengan tangan kosong atau mengandalkan kekuatan, melainkan sudah menggunakan barang-barang atau senjata berbahaya lainnya dan mengarah ke tindakan kriminal karena menelan korban jiwa.

Belum pupus ingatan kita terhadap tawuran antar pelajar SMAN 6 dan SMAN 70 di bundaran Bulungan, Jakarta Selatan, Senin, 24 September 2012, yang menyebabkan seorang siswa SMA 6 tewas, kemarin Rabu 26 September, siswa kelas 3 SMA Yayasan Karya 66 (Yakhe) meregang nyawa seusai tawuran dengan SMK Kartika Zeni, di Jakarta Timur.

Perkelahian antar pelajar bukan persoalan “darah muda” lagi. Sejak masa dulu tetap ada perkelahian, namun sekarang terjadi perubahan besar agresivitas atau keinginan kuat pada remaja itu dipengaruhi kelompok yang biasa menjadi pelaku tawuran. Mereka menjadi berani dan agresif setelah berkelompok di tambah lagi dengan membawa barang-barang atau senjata berbahaya.

Mereka yang terlibat tawuran sudah tidak memikirkan apa-apa lagi selain apa yang harus dikerjakan saat perkelahian itu, yaitu mengandalkan ego per individu untuk “menghabisi” lawannya. Bisa jadi persoalan timbul dikarenakan kurangnya ruang publik dan kreasi untuk remaja.

Pengamat pendidikan Utomo Danan Jaya seperti yang dilansir Kompas (26/9/2012), mengungkapkan, kembali maraknya tawuran antar pelajar dipengaruhi oleh kondisi sosial masyarakat yang terus menggerus karakter para pelajar. Generasi muda disuguhkan informasi yang lebih banyak mempertontonkan tokoh masyarakat yang berperilaku buruk, jauh dari ekspektasi yang seharusnya menjadi teladan. Seharusnya tokoh masyarakat memberi contoh bagaimana cara sopan santun, menghargai sesama, jujur, dan arif. Tetapi yang dipertunjukkan justru sebaliknya.

Membentuk karakter di sekolah, salah satunya menjadi tugas guru. Namun, sayangnya kemampuan guru hanya sebatas menguasai transfer ilmu pengetahuan, bukan penekanan pada metode belajar. “Guru tidak mempelajari materi metode belajar yang dapat mengembangkan karakter pelajar itu,” ungkap Utomo.

Kita semua prihatin, sebagai orang tua, guru maupun masyarakat luas. Kejadian tawuran antar pelajar di Jakarta bukan lagi permasalahan kota, melainkan sudah menjadi isu nasional. Kesemuanya memerlukan pengawasan dan langkah nyata peran dunia pendidikan dan orangtua. - Fenomena Tawuran antar Pelajar -


Tag artikel: ,
Kategori: Opini
9 komentar » Fenomena Tawuran Antar Pelajar
  1. jabcom mengatakan:

    keren pelajarnya

  2. nudin mengatakan:

    bukankah negara mempunyai wewenang yang luas yaitu adanya polisi untuk mengamnkan,mengawasi dan menjaga adanya pemerintah membuat kebijakan untuk memerintahkan pemantauan siswa yang ada di seluruh indonesia agar tidak tawuran,adanya masyarakat yang mampu menyadari bahwasanya indikasi yang berbau kerusakkan harus kritis dan mampu menjaganya, tidak lupa pemerintah juga mempunya wewenang sangsi yang melanggar masalah tersebut.ini semua harus bersinergi bersama jangn menyalahkan satu pihak

  3. Anggun Puspita Dewi mengatakan:

    mungkinkah kurikulum 2013 yang menerapkan pendidikan karakter bisa menghilangkan kasus tawuran pelajar ini dalam masyarakat kita?

  4. Risma mengatakan:

    Harusnya pelajar itu memberikan contoh yang baik..!
    salam kenal dan semoga sukses…

  5. weh weh weh… ini pelajar jama sekarang

  6. ace maxs mengatakan:

    kapankah berakhir tawuran ini,,kapankah sadranyaa

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

*

SEKILAS INFO !
Artikel Terbaru
Recommend us on Google!

Info



Spam