WhatsApp Siapkan Fitur Keluar dari Grup Diam-Diam Tanpa Ketahuan

whatsapp group

Anda pasti pernah merasa tidak nyaman berada di grup WhatsApp yang sangat berisik dan berisik. Namun, saya kesal karena aplikasi memunculkan pemberitahuan “kiri grup” yang terlihat oleh semua orang dalam obrolan saat saya ingin meninggalkan grup.

Status mungkin bukan masalah besar bagi beberapa grup WhatsApp, kecuali jika Anda adalah grup yang mencakup kerabat atau teman yang cenderung bertanya mengapa Anda keluar dari grup. Baca juga: GB Whatsapp

Menurut WABetaInfo, dikutip Engadget, WhatsApp adalah fitur yang memungkinkan Anda keluar dari grup secara diam-diam tanpa terdeteksi. Jadi, WhatsApp tidak akan memposting notifikasi ke grup WA jika ada yang keluar. Namun, untuk pendaftaran, aplikasi terus memberi tahu admin grup bahwa mereka akan keluar saat fitur tersedia.

WABetaInfo pertama kali melaporkan fitur checkout otomatis grup WhatsApp pada April 2022 ketika Meta membahas pengalaman komunitas.

Tangkapan layar WhatsApp versi beta untuk desktop belum lama ini memperlihatkan fitur-fitur baru WhatsApp. Keterangan: “Hanya Anda dan pengelola grup yang akan diberi tahu bahwa Anda telah keluar dari grup.”

Segera setelah fitur ini tersedia di desktop, fitur ini juga akan diluncurkan ke WhatsApp di smartphone. Jika Anda tidak ingin kontak tertentu menambahkan Anda kembali atau menambahkan Anda ke obrolan grup lain, Anda dapat mencegah kontak tersebut melakukannya.

Sebelumnya, ada rumor bahwa WhatsApp meluncurkan fitur baru WhatsApp. Fitur yang dimaksud adalah WhatsApp menyediakan tautan pratinjau untuk memperbarui status.

Seperti diketahui, jika orang saat ini memasang link atau link di status update-nya, pengguna lain tidak akan bisa mengklik link tersebut. Namun, dengan pembaruan yang terlihat di WABetaInfo, laporan beta terbaru untuk berbagai perangkat klien, WhatsApp menghasilkan pratinjau tautan saat dibagikan sebagai pembaruan status.

Menurut Android Police, dalam tangkapan layar WhatsApp versi iOS, pengguna masih dapat melihat URL atau tautan dalam teks biasa, tetapi dengan kartu dengan gambar header (jika tersedia). Judul situs web, deskripsi, dan tautan.

Pratinjau tautan hanya dapat dilihat oleh pengguna lain, dan pengguna yang mengunggah status pembaruan dapat membuatnya setelah beberapa detik. Artinya, tidak semua tautan dalam pembaruan status akan menerima pratinjau, meskipun WhatsApp telah meluncurkan fitur tersebut secara resmi.

Selain itu, pengguna harus selalu berhati-hati saat mengklik tautan bersama di status WhatsApp. Sedangkan pada versi desktop, preview-nya terlihat sama, namun dengan sedikit lebih banyak ruang kosong.

WhatsApp di Android menghasilkan contoh pratinjau tautan dalam pembaruan status, tetapi bukan detail seperti yang dijelaskan di atas. Perubahan ini diharapkan akan diluncurkan ke Android di masa mendatang.

WhatsApp juga telah meluncurkan fitur umpan balik. Fitur Responsive atau Responsive WhatsApp telah resmi diluncurkan. Ini dikonfirmasi oleh Will Cathcart, presiden WhatsApp, dalam sebuah video di Twitter dan blog WhatsApp.

Saat mengumumkan fitur tersebut, dia berkata, “Kami sangat senang mengumumkan di WhatsApp bahwa reaksi akan datang, dimulai dengan semua emoji dan warna kulit yang akan datang dengan 👍❤️😂😮😢🙏.”

Dengan fitur WhatsApp baru ini, Anda akan melihat banyak reaksi emoji intuitif. Namun, tampaknya fitur ini diluncurkan secara bertahap, karena tidak semua pengguna dapat langsung menggunakannya.

Jika Anda bertanya-tanya, inilah cara menggunakan fitur reaksi atau reaksi emoji di WhatsApp.

Mark Zuckerberg, CEO Meta, mengumumkan bahwa WhatsApp memiliki fitur interaksi emoji. Dia mengumumkan informasi ini melalui akun Facebook dan Instagram resminya. Mengutip dari unggahan di Instagram Stories, Mark menulis “Umpan balik di WhatsApp dimulai hari ini”. Saat memuat, dia kembali menampilkan enam reaksi.

Ada respon jempol, hati, tawa keras, kaget, dan sedih. Ada juga reaksi yang sering diartikan sebagai ucapan terima kasih atau ulang tahun. Selain itu, WhatsApp Meningkatkan Daya Tanggap Dalam Pembaruan Terbaru.

Dalam unggahan melalui Facebook, Mark Zuckerberg menulis bahwa lebih banyak emotikon akan ditambahkan ke fitur ini dalam waktu dekat. Namun, fitur ini secara bertahap tersedia untuk semua pengguna dan saat ini tidak tersedia untuk semua pengguna.

Fitur umpan balik WhatsApp telah ada sejak tahun lalu, tetapi hanya muncul dalam versi beta baru bulan lalu. Seperti namanya, fitur ini memungkinkan Anda untuk membalas pesan yang diterima. Artinya, pengguna WhatsApp kini dapat merespons pesan yang dikirim orang lain dengan lebih tegas. Fitur ini sudah menjadi fitur pertama dari aplikasi Facebook.

Umpan balik tidak lagi hanya tombol suka, memperkaya tanggapan pengguna terhadap posting dan komentar Facebook. Menurut laporan, WhatsApp awalnya tidak berencana untuk mengungkapkan keberadaan fitur interaksi emoji kepada pengguna. Namun, akhirnya, perusahaan mengembangkan fitur tersebut sebagai versi beta untuk iOS dan kemudian mulai mengembangkannya untuk Android.

Sumber: Derapdesa.id

 

WhatsApp Siapkan Fitur Keluar dari Grup Diam-Diam Tanpa Ketahuan

Lentera Kecil

Media online sarana pembelajaran pendidikan dan pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.