Laporan Peningkatan AKPK di Sekolah Magang 2

Contoh Laporan Peningkatan AKPK di Sekolah Magang 2

JUDUL: LAPORAN HASIL KEGIATAN PENINGKATAN KOMPETENSI BERDASARKAN AKPK DI  SEKOLAH MAGANG 2 

Peningkatan Kompetensi Berdasarkan AKPK yang Kurang di SDN (magang 2)

Dalam peningkatan kompetensi berdasarkan AKPK, maka penulis melakukan pembelajaran dan pengkajian pada sekolah magang 2 yaitu SD Negeri dengan beberapa langkah:

 1. Persiapan

Dalam kegiatan perencanaan, penulis mempersiapkan instrumen wawancara untuk kepala sekolah dan guru. Selain itu penulis juga berkoordinasi dengan kepala sekolah untuk memaparkan tujuan OJL pada sekolah beliau bahwa ada dua kegiatan yang akan dilaksanakan di sekolah magang 2 ini dan salah satunya adalah peningkatan AKPK berkenaan dengan kompetensi supervisi. Penulis juga menyampaikan teknik dan cara pengambilan data dan informasi berkaitan dengan kegiatan tersebut. Pemaparan tujuan dan teknik ini dapat difahami, sehingga Kepala Sekolah memberikan ruang dan waktu yang sebaik-baiknya kepada penulis bahkan beliau bersedia meluangkan waktunya untuk dimintai pendapat tentang kegiatan supervisi yang beliau terapkan pada sekolah tersebut.

Penulis juga meminta kesiapan beberapa orang guru untuk  diwawancara serta menentukan pelaksanaan wawancara tersebut. Guna melengkapi instrumen, penulis juga membuat angket terhadap beberapa orang guru untuk sinkronisasi jawaban.

2. Pelaksanaan

Dalam pelaksanaan penulis berusaha mempelajari kompetensi supervisi yang dimiliki oleh kepala sekolah dengan cara melakukan wawancara kepada kepala sekolah dan beberapa orang guru, (daftar pertanyaan dan jawaban terlampir) selain itu juga memberikan angket kepada beberapa orang guru untuk singkronisasi jawaban. Kegiatan pembelajaran ini dilakukan mulai tanggal 20 Juli s/d 29 Juli 2015.

3. Hasil

Hasil dari wawancara kepada kepala sekolah dan beberapa guru serta beberapa angket dihasilkan  kesimpulan bahwa kompetensi yang dimiliki Kepala SD Negeri cukup tinggi dan bisa dijadikan sebagai pembelajaran yang berarti bagi penulis sebagai calon kepala sekolah.

Dari hasil wawancara penulis merangkumnya sebagai berikut :

  • Kepala sekolah melibatkan guru dalam menentukan rencana atau program sekolah. Begitu pula dengan program supervisi sekolah terhadap guru. Dalam penentuan program masing-masing guru dimintakan perencanaan kebutuhan masing-masing guru untuk satu tahun.
  • Kepala sekolah telah memberikan uraian tugas kepada guru dengan jelas dalam bentuk Surat Keputusan Kepala Sekolah yang harus dilaksanakan oleh semua guru.
  • Kepala sekolah telah memberikan ganjaran dan penghargaan kepada guru. Ganjaran berupa teguran sampai dengan tidak dinaikannya nilai PKG dan SKP.  Sedangkan penghargaan dilakukan berpariasi sesuai dengan situasi dan kondisinya yaitu: (1) dipersiapkan untuk lomba guru berprestasi, (2) dicalonkan menjadi kepala sekolah, (3) dinaikan nilai PKG dan SKP-nya, dan (4) pengakuan status.
  • Kepala sekolah melakukan pemantauan sebagai upaya pengendalian sekolahnya terhadap guru dan karyawan sekolah melalui supervisi sekolah
  • Kepala sekolah melakukan penilaian terhadap kinerja guru secara lengkap dilakukan setiap akhir semester.  Khusus pada akhir tahun seluruh pekerjaan guru diperiksa keseluruhannya.
  • Kepala sekolah telah menggunakan supervisi sebagai dasar untuk melakukan tindak lanjut baik berupa berupa pemantapan dan perbaikan kinerja tahun berikutnya.

Kesimpulan dari hasil wawancara ini adalah bahwa dalam perencanaan program sekolah telah melibatkan seluruh guru. Dalam pengorganisasian  tugas guru, kepala sekolah telah membuat uraian tugas guru dengan Surat Keputusan Kepala Sekolah tentang Kegiatan Proses Belajar Mengajar dan pembinaan. Sebagai upaya pengendalian dan penilaian terhadap guru kepala sekolah melakukannya dengan supervisi. Supervisi dilakukan mulai harian, bulanan, semester, dan tahunan. Hasil pelaksanaan supervisi dijadikan sebagai dasar pemberian hukuman dan ganjaran bagi guru.  Sehingga dengan hukuman dan ganjaran guru termotivasi untuk dapat bekerja dengan baik.

Pada akhirnya, setelah melakukan On the Job Learning (OJL) pada SD Negeri penulis mendapatkan ilmu yang sangat bermanfaat dalam pengelolaan, memimpin dan me-manage sebuah sekolah terutama di bidang supervisi. Salah satu hal yang bisa penulis terapkan dalam peningkatan kompetensi supervisi di masa yang akan datang adalah melakukan kerja sama yang baik dengan semua warga sekolah untuk memahami konsep dan fungsi supervisi, dimana dengan memahami kedua hal tersebut akan mampu meningkatkan kinerja semua pihak dilingkungan sekolah. Adanya kerja sama yang baik dengan semua warga sekolah  tidak saja kita lakukan sebatas hal yang berhubungan dengan kegiatan pembelajaran siswa semata, tapi kerja sama tersebut bisa kita lakukan dalam segala hal, misalnya peningkatan kinerja manajerial sekolah, sosial, dll. Terutama dalam supervisi akademik diharapkan mampu meningkatkan kinerja sebagai guru yang professional.

Dengan  melibatkan dan kerja sama dengan semua warga serta meletakkan pemahaman konsep dan tujuan supervisi akademik ini,  maka  akan  sangat  berdampak  baik  pada proses pembelajaran yang diterapkan di sekolah maupun pada peningkatan kompetensi dari semua guru. Sehingga kepala sekolah dan guru akan lebih bersemangat dalam mendidik siswa, bahkan para orang tua siswa akan menaruh kepercayaan yang tinggi pada sekolah dan tidak akan merasa khawatir terhadap anak – anak mereka, karena dibimbing oleh guru yang tepat dan kepala sekolah yang bijak serta memiliki kompetensi supervise yang sangat tinggi.

 

Contoh Laporan Peningkatan AKPK di Sekolah Magang 2 – Lentera Kecil

ADD YOUR COMMENT